Friday, March 29, 2013

dan suara pun hilang....

assalammualaikum :)


hampir seminggu aku demam, hilang suara. Speech Language Pathologist yang hilang suara adalah seperti seorang architect kehilangan kedua-dua belah tangan. Seperti pemain bola yang kecederaan kaki. Seperti pekerja lab mikro yang kehilangan penglihatan.

Suara seorang SLP adalah aset paling penting. Aku sudah terfikir, jika suara aku tidak mampu pulih seperti suara asal aku, aku akan berhenti kerja dan jadi penjual bunga di bawah pokok. Tapi dengan musim hujan serta ribut petir sekarang nak jual apa-apa di bawah pokok adalah sama sekali tidak masuk akal. Hmmm...

Aku x pernah hilang suara. Jadi bila sekali terjadi, ada beberapa perkara yang aku rasa sangat terbatas. Hal ini adalah seperti:

1. Dalam sesi terapi, aku terasa seperti seorang yang sangat tidak berfungsi.

2. Aku tidak dapat telefon mak ayah aku kerana mereka tidak nampak pergerakan mulut untuk meneka apa yang aku kata.

3. Aku tidak dapat cakap I LOVE U pada suami aku.

4. Aku kena mengaji dengan cara berbisik. Dan ini sangat mengganggu keadaan pita suara aku. Sebab bila angin lalu pada pita suara aku rasa asyik mahu terbatuk.

Ini adalah antara perkara yang paling penting aku fikirkan. hmm...rasanya itu sajalah. Aku pun sudah mula terbatuk-batuk. Susah mahu menaip. Kurang senang perasaannya. Oklah sampai di sini sahaja, doakan aku :)

Sunday, March 17, 2013

dia bawa kekuatan pergi...

Silap betul bila tertidur waktu petang. Bila malam terkulat-kulat. Seorang diri. Disebabkan aku x pandai adjust tidur dengan pusing kiri pusing kanan, bila aku rasa x boleh tidur untuk 1 posisi selesa aku, aku terus bangun buat kerja lain. Seperti memblog.

Aku rasa sedih, rasa perasaan yang x kena, susah nak terangkan. Aku fikir. Sampai saat ni aku masih perlu berjuang. Berjuang untuk menambahkan elemen gembira dalam hidup aku, sekurang-kurangnya perlu ada sepanjang waktu sedar aku seharian.

Bila suami aku di sisi, aku rasa bahagia, gembira. Aku ketawa dia ketawa. Aku menyanyi dia menyanyi. Aku peluk dia dan gerakkan kaki menari romantik dia ikut menari, aku mengacau dia melayan, aku mengantuk dia hulur lengan,  cuma bila aku sedih, dia perlu kuat untuk neutralkan rasa sedih aku. Bila dia pergi jauh, aku rasa dia bawa kekuatan yang aku ada bersama-sama. Aku hilang dia sekejap sementara berjauhan, aku macam hilang kekuatan jugak. Ya Allah... :'(

Sedih, murung, menangis, melayan emosi negatif, itu bawa penyakit. Tapi jujur aku cakap, perasaan gembira tu lah antara perkara paling susah untuk aku usahakan bila suami x ada di sisi.

Kalau aku x boleh nak rasa gembira, sekurang-kurang nya aku perlu berjuang untuk rasa kuat. Maksud aku, ada di skala tengah antara sedih dan gembira pun dah cukup dah. Kira macam bertahan lah kot. Zikir. Zikir memang dapat membantu, supplement merawat jiwa yang lemah.

Walaupun aku rasa x lalu nak tengok video klip hafiz hamidun sebab banyak sangat tunjuk gambar muka dia, tapi sedikit sebanyak aku berterima kasih pada beliau sebab saat2 aku rapuh macam ni lah aku akan cari zikir yang dia rakamkan. di sini aku ingin selitkan pesanan untuk hafiz hamidun: mungkin lebih menarik jika dipaparkan keindahan alam di sekelilin sahaja di dalam video klip. Bukan apa, takut ada yang menaruh hati pada hafiz nanti macam lain pula jadinya. hmm mungkin aku yang terlalu banyak berfikir. X ada masalah kalau dengan mp3 sahaja kan. entahlah..

Sarah, bertabahlah mengharungi ujian dunia. Dia menguji tanda Dia sayang. Sabarlah sarah, di penghujung sabar pasti akan ada ganjaran. Allah swt x pernah memungkiri janji :')


Friday, March 15, 2013

X lalu nak reply mesej

Mula-mula ok lagi bila patient minta nombor telefon katanya nanti senang kalau x dapat nak contact hospital boleh direct je contact aku. Bila dua orang mintak aku ok jugak lagi. Bila tiga empat lima enam tujuh lapan dan seterusnya, aku mula serabut. Nak kata tidak tu yang x pandai. Sarah saraaaaahhhh...... -_-

Jadi, kita perlu ingat bahawa ada perkara yang kita perlu kawal dari awal supaya perkara yang kita mulakan tanpa fikir panjang tidak akan memakan diri kelak. Mendisiplinkan anak-akan adalah penting dari peringkat awal supaya dia pandai cakap terima kasih bila orang beri gula-gula. *tiba-tiba xada kaitan pon*

k bai.

Monday, March 11, 2013

gosok gigi jangan selalu sangat

as salam..

baru-baru ini ada salah seorang dari rakan sekerja aku mengadu sakit gigi. Katanya gigi dia selalu rasa mengilu. Tapi bila dia mengadu pada aku, aku hanya mampu bertanya soalan selanjutnya mengenai kesakitan yang dia alami. Jarang sekali aku terus menyelesaikan masalah. -_-

Tapi rakan aku terus merujuk perkara ini kepada bos aku. Anda di luar sana jangan cuba perkara ini kerana bukan semua bos dapat menerima hal sakit gigi sebagai soalan ketika waktu kerja. Kami beruntung kerana kebanyakan masalah yang x dapat diselesaikan, bos kami mampu sekurang2nya memberikan galakan positif.

Sebenarnya ada inisiatif yang telah telah rakan aku buat sebelum jumpa bos, iaitu menggigit cincin besinya. Dengan tindakan pelik ini, agak2 korang dapat fikir x siapa rakan aku ini? hehe x pernah terfikir aku mahu menggigit besi ketika sakit gigi. Katanya kesakitan itu perlu dibumikan. Mengilu itu mungkin terdapat cas berlebihan, jadi perlukan sesuatu untuk meneutralkan cas itu seperti menyalurkan cas pada cincin yang digigitnya. Patutlah dia layak menjadi MPP di matrik Labuan dulu. Hebat sungguh pemikirannya.

Baiklah, berbalik pada bos aku tadi, dengan semangatnya dia menerangkan perkara yang mungkin menyebabkan kesakitan pada gigi rakan aku tadi..

"cek balik kandungan ubat gigi yang awak gunakan. Setiap ubat gigi ada mengandungi silika untuk memutihkan gigi. Kandungan ini lah yang berfingsi memutihkan gigi. Akibatnya gigi menjadi semakin nipis akibat kesan hakisan. dan seterusnya aku menjadi lebih sensitif"

Tiba-tiba aku pula jadi takut. Antara hobi aku adalah menggosok gigi. X tahulah kenapa. Suami aku juga turut terganggu dengan hobi aku ini. Kalau diukur entah nipis mana gigi aku pun tidak tahu. Kemudian aku tanya'

" habis tu kalau nipis nanti boleh ke dia jadi ok balik, ke dia akan semakin nipis dan akhirnya......"

"oh x...dia akan pulih semula. tapi makan masa. Kalau nak cepatkan proses atau kuatkan gigi gigitlah benda yang keras"

aku.." haa?" entah kenapa aku rasa seperti ini sangat dongeng. X kena pula rasanya gurauan ini pada ketika kami tengah serius memikirkan nasib gigi kami. Tapi dia tetap ada penjelasan

"awak fikir logik je senang. Macam mana kita nak kuatkan otot kita? dengan exercise kan? Otot perlukan sebab untuk dia membesar atau tambah kuat. Bila kita exercise, otot rasa perlu untuk dia menjadi lebih kuat untuk menampung tekanan exercise. Macam tu jugak dengan gigi. Dia perlukan sebab untuk menjadi lebih kuat seperti adanya tekanan."

begitu rupanya. Namun aku terus dihantui perasaan takut akan akibat gosok gigi secara kerap sampai sekarang. Sudah 26 tahun baru tahu akan hal ini. Seperti sudah terlambat. Esok kena beli susu. kbai.


::ini adalah bilik aku. Di situlah kejadian borak-borak selalu berlaku::

Monday, March 4, 2013

Kisah Fatimah rakan sekerja dan isu politik dan Islam

Sejak kebelakangan ini Fatimah (sila rujuk sini kalau tidak kenal dia) akan masuk bilik aku di ofis pada waktu pagi dan dia secara automatik akan update isu terkini pada aku. Perkara ini membuatkan aku tertanya-tanya. Adakah dia telah membuat pemerhatian terhadap aku dan dapati aku sangat kurang pengetahuan tentang isu semasa? ataupun adakah dia berasa seronok bercerita kepada aku kerana aku selalu memberikan respon positif seperti mengangguk banyak kali dalam 1 ayat membuatkan dia sangat yakin bahawa aku dapat menerima mesej yang selalu ingin disampaikan.

aku x nafikan, kadang-kadang aku secara tidak sedar akan ambil pen dan menulis sedikit tentang perkara-perkara atau nasihat yang dia berikan. Mungkin pada waktu itu aku berasa seperti aku menghadiri usrah yang menarik. Masalahnya selepas aku tulis aku sudah lupa kertas mana yang aku conteng. Harap Fatimah tidak tahu akan hal ini.

Perkara yang terbaru dia update tentang isu politik. Seperti yang aku katakan, penceritaan Fatimah selalu buat aku rasa kagum. Orang lain juga bercakap pasal politik, tapi aku tidak tertarik kerana orang lain suka bercakap berdasarkan emosi. Tetapi Fatimah berjaya memahamkan aku isu politik terkini melalui peringkat paling dasar sehingga kemana kita harus bawa politik sampai peringkat klimaks (ini adalah peringkat akhir zaman dan menyentuh hal agama). Ayat di atas disebut oleh fatimah, sebab itulah kelihatan bergaya, kalau aku tambah pun mungkin pada imbuhan atau kata penyambung sahaja. hee..

Habis sahaja dia bercerita aku pun kata "oo macam tu... baguslah..aku update cerita selalu dari ko je". Sambil senyum ikhlas. Tapi entah kenapa aku rasa x sedap hati pula lepas cakap macam tu. Aku dapat rasakan sesuatu yang tidak kena dan ayat itu seperti memakan diri sendiri.

Kemudia dia jawab "hahaha..ko memang..xpelah.. update lah sikit2. Bacalah mana2 info kalau sempat. Jangan x update langsung dah la. Sebab semua yang kita lalui ini perjuangan. Ambil tahu serba sedikit, fahamkan. Kat mana kita mahu bawa Islam di akhir zaman ni. Kat mana kita boleh tolong kita tolong."

Ayat-ayat dia begitu menusuk. Memang benar rasa hati aku. Dari kata-kata dia aku rasa dia sedikit kecewa dengan aku. Namus seperti biasa aku akan mengangguk tanda setuju. Mujur tiada pen saja, kalau tidak tentu aku dah menulis kata-kata dia dia atas kertas. Tapi lihatlah, x tulis pun aku masih mampu menulis di sini, memang melekat betul kata-kata dia di kepala aku. hee

baiklah sampai di sini sahaja. Sebenarnya point yang paling penting dalam entri ini adalah kata-kata dari Fatimah itu. Sebagai khalifah di muka bumi ni, kita jangan hidup dalam dunia kita sahaja. Ada perkara yang perlu kita bawa ke akhirat, jadi sumbanglah jasa pada Islam walaupun sedikit. Wallahhualam... :)