Sunday, March 17, 2013

dia bawa kekuatan pergi...

Silap betul bila tertidur waktu petang. Bila malam terkulat-kulat. Seorang diri. Disebabkan aku x pandai adjust tidur dengan pusing kiri pusing kanan, bila aku rasa x boleh tidur untuk 1 posisi selesa aku, aku terus bangun buat kerja lain. Seperti memblog.

Aku rasa sedih, rasa perasaan yang x kena, susah nak terangkan. Aku fikir. Sampai saat ni aku masih perlu berjuang. Berjuang untuk menambahkan elemen gembira dalam hidup aku, sekurang-kurangnya perlu ada sepanjang waktu sedar aku seharian.

Bila suami aku di sisi, aku rasa bahagia, gembira. Aku ketawa dia ketawa. Aku menyanyi dia menyanyi. Aku peluk dia dan gerakkan kaki menari romantik dia ikut menari, aku mengacau dia melayan, aku mengantuk dia hulur lengan,  cuma bila aku sedih, dia perlu kuat untuk neutralkan rasa sedih aku. Bila dia pergi jauh, aku rasa dia bawa kekuatan yang aku ada bersama-sama. Aku hilang dia sekejap sementara berjauhan, aku macam hilang kekuatan jugak. Ya Allah... :'(

Sedih, murung, menangis, melayan emosi negatif, itu bawa penyakit. Tapi jujur aku cakap, perasaan gembira tu lah antara perkara paling susah untuk aku usahakan bila suami x ada di sisi.

Kalau aku x boleh nak rasa gembira, sekurang-kurang nya aku perlu berjuang untuk rasa kuat. Maksud aku, ada di skala tengah antara sedih dan gembira pun dah cukup dah. Kira macam bertahan lah kot. Zikir. Zikir memang dapat membantu, supplement merawat jiwa yang lemah.

Walaupun aku rasa x lalu nak tengok video klip hafiz hamidun sebab banyak sangat tunjuk gambar muka dia, tapi sedikit sebanyak aku berterima kasih pada beliau sebab saat2 aku rapuh macam ni lah aku akan cari zikir yang dia rakamkan. di sini aku ingin selitkan pesanan untuk hafiz hamidun: mungkin lebih menarik jika dipaparkan keindahan alam di sekelilin sahaja di dalam video klip. Bukan apa, takut ada yang menaruh hati pada hafiz nanti macam lain pula jadinya. hmm mungkin aku yang terlalu banyak berfikir. X ada masalah kalau dengan mp3 sahaja kan. entahlah..

Sarah, bertabahlah mengharungi ujian dunia. Dia menguji tanda Dia sayang. Sabarlah sarah, di penghujung sabar pasti akan ada ganjaran. Allah swt x pernah memungkiri janji :')