Monday, March 4, 2013

Kisah Fatimah rakan sekerja dan isu politik dan Islam

Sejak kebelakangan ini Fatimah (sila rujuk sini kalau tidak kenal dia) akan masuk bilik aku di ofis pada waktu pagi dan dia secara automatik akan update isu terkini pada aku. Perkara ini membuatkan aku tertanya-tanya. Adakah dia telah membuat pemerhatian terhadap aku dan dapati aku sangat kurang pengetahuan tentang isu semasa? ataupun adakah dia berasa seronok bercerita kepada aku kerana aku selalu memberikan respon positif seperti mengangguk banyak kali dalam 1 ayat membuatkan dia sangat yakin bahawa aku dapat menerima mesej yang selalu ingin disampaikan.

aku x nafikan, kadang-kadang aku secara tidak sedar akan ambil pen dan menulis sedikit tentang perkara-perkara atau nasihat yang dia berikan. Mungkin pada waktu itu aku berasa seperti aku menghadiri usrah yang menarik. Masalahnya selepas aku tulis aku sudah lupa kertas mana yang aku conteng. Harap Fatimah tidak tahu akan hal ini.

Perkara yang terbaru dia update tentang isu politik. Seperti yang aku katakan, penceritaan Fatimah selalu buat aku rasa kagum. Orang lain juga bercakap pasal politik, tapi aku tidak tertarik kerana orang lain suka bercakap berdasarkan emosi. Tetapi Fatimah berjaya memahamkan aku isu politik terkini melalui peringkat paling dasar sehingga kemana kita harus bawa politik sampai peringkat klimaks (ini adalah peringkat akhir zaman dan menyentuh hal agama). Ayat di atas disebut oleh fatimah, sebab itulah kelihatan bergaya, kalau aku tambah pun mungkin pada imbuhan atau kata penyambung sahaja. hee..

Habis sahaja dia bercerita aku pun kata "oo macam tu... baguslah..aku update cerita selalu dari ko je". Sambil senyum ikhlas. Tapi entah kenapa aku rasa x sedap hati pula lepas cakap macam tu. Aku dapat rasakan sesuatu yang tidak kena dan ayat itu seperti memakan diri sendiri.

Kemudia dia jawab "hahaha..ko memang..xpelah.. update lah sikit2. Bacalah mana2 info kalau sempat. Jangan x update langsung dah la. Sebab semua yang kita lalui ini perjuangan. Ambil tahu serba sedikit, fahamkan. Kat mana kita mahu bawa Islam di akhir zaman ni. Kat mana kita boleh tolong kita tolong."

Ayat-ayat dia begitu menusuk. Memang benar rasa hati aku. Dari kata-kata dia aku rasa dia sedikit kecewa dengan aku. Namus seperti biasa aku akan mengangguk tanda setuju. Mujur tiada pen saja, kalau tidak tentu aku dah menulis kata-kata dia dia atas kertas. Tapi lihatlah, x tulis pun aku masih mampu menulis di sini, memang melekat betul kata-kata dia di kepala aku. hee

baiklah sampai di sini sahaja. Sebenarnya point yang paling penting dalam entri ini adalah kata-kata dari Fatimah itu. Sebagai khalifah di muka bumi ni, kita jangan hidup dalam dunia kita sahaja. Ada perkara yang perlu kita bawa ke akhirat, jadi sumbanglah jasa pada Islam walaupun sedikit. Wallahhualam... :)