Tuesday, May 7, 2013

PRU13 - kekalahan yang dijangka =)

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang...

Aku rasa ini bukan kali pertama aku bercakap pasal politik. Dan setelah aku menjangkau usia 26 tahun aku harap penulisan yang ini adalah lebih matang dan lebih pertimbangan berbanding zaman aku "lebih suka mendengar daripada mengkaji".

Sebenarnya aku jangkakan selepas PRU13 isu yang timbul adalah isu timba ataupun baldi yang dijual diseluruh Malaysia kerana masing-masing akan ke Selangor menikmati air percuma. tapi sangkaan aku meleset kerana 90% daripada isu yang timbul adalah soal "perkauman". Ya. Racism.

Oleh kerana aku anti kepada perkataan atau bahasa yang kesat aku akan pastikan post ini lebih Islam, atau erti kata lain, lebih berhemah. hehe ya dulu aku agak buta politik. Bukan lah buta sangat, tapi bila aku dikelilingi mereka yang HANYA mencintai keamanan dengan lebih seronok mendengar bunyi kicauan burung sambil minum kopi di warong daripada mendengar kicauan-kicauan burung berjuta dalam ladang penternakan yang besar sambil minum kopi dari Vietnam dalam Range Rover yang bernilai RM300K++ (selepas harga cukai kerajaan MALAYSIA) sambil dengar ceramah di radio IKIM.FM.... Ya Allah panjangnya ayat, boleh hadam ke ni? ok sebenarnya nak cerita, politik ni jangan dengar je, perlu selidik juga. Aku ambil masa 2 bulan lebih kurang untuk study betul-betul perjalanan dan perjuangan parti politik Malaysia. Masih dalam konteks Islam, penting untuk kita buat pilihan siapa yang akan memerintah negara supaya rakyat tidak dizalimi. Sebab itu jangan mengundi membuta tuli.

Selama beberapa purnama, sampai habis PRU13, aku kumpulkan persoalan yang ada dalam kepala aku.

Boleh pakai ke laungan "bersatulah Melayu, perjuangkan hak kita, Tegakkan Islam!" ?
Racism? Apa impak bila isu racism ini diperbesar-besarkan?
Jangka masa panjang, agak-agak apa akan jadi kat Malaysia kalau semua sibuk nak jaga kaum sendiri saja?
Ada kaitan ke Islam dengan politik?

Aku rasa post ini ada kemungkinan akan jadi panjang kalau aku gunakan bahasa melayu tinggi aku. Tapi aku akan cuba ringkaskan sebaik mungkin.

baiklah. Pertama sekali isu perkauman sama sekali adalah tidak relavan untuk diamalkan di Malaysia, sebab apa? sebab memang kita negara multiracial, berbilang kaum, nak buat macam mana. terima hakikat ni dulu. Bila kita sudah terima memang kita hidup dalam negara berbilang kaum, cara nak maju perlu la secara jemaah. Semua sekali melayu india cina iban punjabi atau apa sekalipun perlu sama-sama bawa negara ni kehadapan.

Jadi bagaimana pula bila ada sesetengah pihak mendakwa sesetengah orang melayu yang dicederakan oleh kaum cina seperti seorang cina memecahkan cermin kereta seorang Melayu? Atau seumpamanyalah. Bagi aku untuk kes ini, x lain x bukan kerana rasism yang sudah menular. Macam mana tu? aku agak-agak lah, bila si melayu masing-masing nak bersikap racism, mereka akan mula letak prejudis terhadap bangsa lain. Seperti kejadian tersedak apabila minum air ketika nak bercakap (tindak balas automatik badan untuk melindungi air dari masuk paru-paru), begitu juga pada mereka bangsa lain. Secara automatik akan lahir "defensive behavior" untuk menentang kaum yang terang-terangan merasiskan mereka. Bila lahirnya golongan offensive dan defensive seraca automatik akibat racism, maka berlakulah tragedi 13 Mei (kononnyalah. Hal ini aku tidak pasti sangat). Ok penerangan ini hanya boleh guna pakai sepenuhnya bagi mereka yang asyik nak bercakap pasal keamanan keamanan keamanan dan hak duniawilah. Entah lah, ini apa yang aku fikir saja, mungkin betul mungkin tidak. Ayat aku juga kelihatan sukar difahami jika dibaca ketika hendak santai-santai sebelum tidur. Perlukan kewarasan yang tinggi untuk menjana bahasa aku. hehe

Ok. Pada yang keliru sedikit tentang hala tuju perjuangan macam, "eh aku ni nak perjuangkan agama ke nak perjuangkan hak aku ke nak lawan cina ke...ke nak jadi ahli SPR?".. bagi golongan yang ini aku sarankan supaya ubah sedikit slogan "bersatulah melayu, perjuangkan hak kita, tegakkan Islam bersama!" kepada "Suburkan dan raikan Islam, agar kita Melayu bersatu". Di sini lah relavannya Islam itu dalam politik.
 Pada aku lebih menarik jika Islam di hadapan, baru diikuti oleh melayu. Sebab apa? kerana Islam itu sifatnya sempurna. Tapi sebenarnya rasa x payah letak "melayu" pun x apa kerana Islam bukan hanya untuk melayu, Islam untuk semua. Sebab itu aku 'bold'kan, mahu letak boleh, x mahu letak pun boleh. Terlalu general? ok aku bagi contoh.
 Minggu lepas aku dengar Ikim.fm, tentang seorang mualaf yang memeluk Islam hanya kerana terpesona dengan sikap kawan-kawannya yang beragama Islam. Contohnya bila berkawad, semua akan diam dan menghormati azan bila tiba waktu solat. Katanya, "orang Islam ni bagus sebab sembahyang 5 kali sehari. Kalau sembahyang 5 kali sehari, tentu tiap masa ingat Tuhan. Sebab tu kawan-kawan Melayu saya baik-baik. Masa saya tunjuk minat pada Islam, mereka x paksa, mereka cuba bagi saya faham apa itu Islam. Akhirnya saya di sini, mencintai dan akan terus pelajari Islam kerana Islam itu indah."

Nampak tak? islam itu mendidik. Islam itu sifatnya seakan-akan magnet jika dihayati, menarik mereka di luar lingkungan untuk membentuk 1 pusaran yang lebih besar. Jadi apa kaitannya cerita panjang-panjang begini Sarah? Untuk soalan ini, aku fikir lebih baik kita didik dulu golongan muda agar lebih mencintai Islam, supaya mereka sedar akan apa tujuan hidup yang sebenar, bagaimana hak sesama manusia boleh dipelihara dengan berpaksikan Islam. Bila cara hidup Islam diamalkan, xkan ada yang tertindas. X akan ada prejudis terhadap bangsa lain kerana Islam sendiri suruh berbuat baik terhadap bangsa lain, melawan hanya bila mereka menentang. Jadi perjuangan menuntut keadilan bagi membentuk kerajaan yang telus adalah lebih mudah difahami. Jadi apa nak dirisaukan tentang penyatuan melayu, lagi-lagi segelintir melayu yang terang-terangan menolak Islam. Kata rakan aku...Melayu nak bersatu? haha..x akan. Sedangkan Islam pun susah nak dihidupkan dalam diri masing-masing. Aku angguk. tanda setuju. Jadi kita perlu fikir balik kenapa kezaliman masih tidak boleh ditumbangkan.

jadi jangan risau jangan gusar jangan emosi keterlaluan bila bukan semua melayu pilih untuk bersatu sebagai PASUMNO (kerana sebilangan melayu x pernah terfikirpun hak melayu yang lain). Hidupkan Islam dulu. Biar Islam yang menyatukan Melayu, kerana Islam itu boleh berdiri sendiri jika dihidupkan, dan akan menjadi penerang pada penyatuan Umat. Ayat ni aku rasa agak buku teks, ya kerana aku rasa mudah nak tulis ayat lengkap seperti itu, lancar saja tangan menaip, mungkin ayat tipikal dalam buku motivasi yang aku baca. Mungkin.

Susah ke nak bawa Islam dalam era ni sampai ada kalangan melayu yang tolak Islam? atau sebenarnya bukan lah menolak Islam pun, cuma nak perjuangkan keamanan negara (sebenarnya bagi mereka yang kurang minat berfikir) yang dicanang dalam keadaan menutup mata pada kekejaman pemerintah secara halus... aku rasa x. Aku ingat lagi kata-kata seorang rakan aku yang selalu berguru untuk menghidupkan ilmu Islam, katanya "Islam itu menyeluruh. Dah beratus beribu tahun. Jika dijelaskan cara, hukum dan hakam tentang Islam puluhan ribu tahun yang lepas, begitulah ia sekarang, sampai hari kiamat. Tapi Islam itu x boleh dibawa secara fizikal. Islam itu fleksible. Boleh diadaptasi supaya Islam itu sentiasa relavan merentasi zaman. Senang nak faham ambil contoh Ustaz lah. Bandingkan penyampaian ustaz zaman dulu, dengan zaman sekarang. Berbeza benar cara penyampaiannya. Tapi apa yang ustaz zaman dulu sampaikan seperti sembahyang wajib 5x sehari, ustaz sekarang pun sama saja wajib sembahyang 5x sehari. Sekali lagi, cuma cara saja berbeza mengikut keperluan zaman. Tapi itulah cara yang paling relavan untuk mendidik jiwa muda zaman ini.Itulah Islam, yang sentiasa boleh digunapakai dalam apa jua bentuk dan keadaan.

Jadi bagi menjawab soalan mengapa ada segelintir masyarakat melayu yang terus menolak parti politik yang cuba menghidupkan Islam, aku rasa mereka sebenarnya x sedar mereka tersepit. Aku tahu, dalam fikiran mesti ada, takut nak ubah kerajaan, takut nanti apa yang kita nikmati terjejas. Sebab tu aku kata, penting untuk betulkan balik niat, yang nak diperjuangkan tu kebenaran ataupun kejahilan dan kekejaman secara halus.

Jadi disinilah kita boleh katakana Islam itu boleh sahaja terlibat dengan politik. Politik pun suatu perjuangan. Perjuangan perlukan bimbingan. Di sini Islam akan bertindak sebagai jalan raya, manakala politik sebagai kenderaan. Aku rasalah. Lagi sekali aku tekankan pendapat aku mungkin betul mungkin salah, kerana semua idea penulisan ini adalah hasil penelitian dan perkongsian daripada jawapan untuk soalan aku pada mereka ayang aku percaya lebih arif tentang Islam dan Politik.

Aku rasa sampai di sini sajalah. Kalau ada nak tulis lagi pasal politik ni aku tulislah memandangkan aku sudah mula minat politik.hehe



p/s:
aku duduk terkilan selepas keputusan PRU13. Ada suara yang concern tentang keadaan aku...

"xapalah.. kekalahan sudah dijangka sebenarnya bagi pihak kita. Perjuangan di jalan Allah itu sudah pasti berliku. Kerana disinilah letaknya hikmah perjuangan. Tingkatkan iman, bersabarlah, Islam pasti akan menang. yang benar pasti akan menang. Ini baru permulaan bagi 1 kebangkitan, bukan kemenangan bagi 1 parti politik, tapi kebangkitan untuk sesuatu yang lebih besar. Iaitu Islam".. aku lihat senyuman di akhir kata. Aku mengangguk. Aku juga tersenyum. Aku terfikir apa yang aku perlu buat. UBAH. ya berubah kearah yang lebih baik dan akan terus berusaha membentuk jatidiri Islam. In sha Allah. =)