Wednesday, September 25, 2013

Aku dan momentum

Lama pula rasanya tidak update blog. Aku sudah mula bekerja dari cuti yang panjang. Sudah tidak ada masa berangan, jadi tidak ada idea mahu merepek di sini.

Tambah pula saat ini aku sedang meneutralkan perasaan sedih berpisah dengan suami untuk sekejap. Suami sudah pulang ke tempat kerja yang jauh. Rasanya keadaan ini lebih sukar berbanding menghafal anatomi dan fisiologi manusia.

Lihat, sebut saja pasal suami, langsung aku tidak ada idea. Ini namanya kesedihan sehingga mem'block' otak dari berfikir.

Hari ini masuk hari ke tiga bekerja. Aku rasa kucar kacir sedikit. Aku fikir aku sudah hilang momentum di tempat kerja  kalau ikut definisi, momentum itu adalah kuantiti fizikal yang menggabungkan jisim dan halaju. Di sini aku rasa jisim mungkin mewakili tenaga aku, halaju mewakili skill. Bila dua2 aspek ini sendiri seperti tidak bergabung, hal ini yang menyebabkan kucar kacir.

Skill ada tapi seperti malu2 untuk keluar bila sudah lama tinggalkan klinik, tenaga pula masih keliru antara rumah dan tempat kerja. Contohnya baru pukul 10 aku sudah rasa seperti pukul dua penatnya. Hmmm... susah juga.

Mungkin perluka  masa untuk memberi motivasi kepada diri sendiri. Baiklah sampai di sini dahulu. Aku sudah pening.

Jika ada rezki, lepas 6 bulan cuti panjang lagi. Amin :)

Tuesday, September 17, 2013

Hati

Bila hati kering,

keringlah jua airmata.

Kisah seorang Penulis

Setiap kali aku menulis aku berharap akan ada perkataan yang akan menjadi bahan moral kepada pembaca.

Walaupun aku bukan penulis yang hebat, yang mampu membawa fikiran pembaca keawang-awangan, yang menggunakan bahasa yang mampu mencairkan hati pembaca, yang selalu melancong dan boleh memberi info tentang negara orang, yang selalu update dengan fesyen semasa,  aku tetap akan terus menulis.

Oleh kerana aku bukan penulis yang bekerja dengan penerbit buku, aku tidak pernah rasa terdesak untuk menulis. Malah gaya penulisan aku juga tidak perlu terikat dan boleh bersifat selamba.

Dan yang paling penting, aku bukan pembaca, aku adalah penulis bahan penulisan aku. Jadi aku tidak perlu peduli tentang pilihan pembaca. Aku tidak mengira mata yang memandang tulisan aku, aku tidak peduli tentang siapa mereka yang membaca, cukup aku puas hati dengan luahan fikiran aku yang kadangkala semak di kepala bila tidak dikeluarkan.

Cuma aku pernah terbaca, kata-kata yang lebih kurang begini

          "Jika anda seorang penulis, moral dalam setiap penulisan adalah perkara paling penting"

Tapi jika setiap penulisan mahukan moral susah juga. Mesti aku tidak boleh meng-update post seperti   "tadi saya ingin membeli santan di kedai, tetapi tidak cukup duit. Dengan rasa malu saya pun pulang begitu saja". Tentu sahaja entah di mana moralnya.

Jadi aku berfikir, lebih elok aku tinggalkan tanggungjawab ini kepada pembaca. Kerja aku cuma menulis. Biarkan pembaca yang mencari moral sendiri seperti contoh santan di atas, jika difikirkan moralnya "sudah tahu ingin ke kedai kiralah duit secukupnyaa dulu". Sampai di sini sajalah.

Doa aku agar setiap apa yang ditulis bermanfaat dan akan menjadi pemberat di sebelah kanan kelak. Amin.

Monday, September 16, 2013

Jangan patah, ku tak mahu pengganti

Kekasih,

Cinta sayangku tidak setinggi kata2 si penyair.

Jika ada lautan api, tak terdaya aku renangi. Sungguh, berenang di lautan air pun aku tidak janji.

Jika setinggi gunung, aku takut tidak kesampaian. Jika aku mati dipertengahan, sia-sialah usaha hanya untuk membuktikan.

Ada yang lebih dekat boleh kau lihat.

Cinta kasihku padamu seperti kuku.

Yang akan sentiasa tumbuh. Jika patah sekalipun, tetap akan tumbuh. Yang akan terus tumbuh.

Aku merinduimu. Suami.

Thursday, September 12, 2013

Bahagia... tentang rasa.

Oleh kerana aku masih dalam cuti, aku banyak masa untuk menulis. Cuma bila cuti, badan berehat, otak juga berehat. Jadi aku tidak membaca, tidak memerhati, tidak mencari, jadi tidak ada isu yang boleh dijadikan isi. Susah juga begini.

Tapi aku mahu bercakap tentang rasa bahagia.

Bahagia itu indah. Keindahan itu dingin. Bahagia itu gembira. Ya sudah tentu kalau dijenguk dari sudut definasi. Bahagia itu juga lahir bila kira membahagiakan orang lain. Bahagia itu nyaman. Bahagia itu begitu dan begini...

Aku cuba untuk lihat dari sudut lain. Aku lihat sekeliling. Aku fikir bahagia itu juga tentang maaf.

Minta maaf dan memaafkan itu mengundang bahagia. Bahagia itu cukup dekat dengan maaf.
Sebagai contoh jika aku merajuk dengan suami aku, dan bila aku sedar aku sudah mencari dosa percuma, aku pun minta maaf. Bukan susah pun. Cuma ego sajalah yang ada pun jika nak dipertimbangkan. Jika sebelum kahwin, memanglah aku selalu menderhaka. Tapi buat apa cerita sebelum kahwin, nyata tidak mengundang pahala. Berbalik kepada cerita asal, terlafaz sahaja maaf, bahagia itu macam pelangi selepas hujan. Itulah erti bahagia yang sebenar.

Contoh lain pula, jika kita tidak puas hati dengan sesuatu perkara mesti kita akan rasa mahu maki sahaja. Lagi2lah tahap iman kita ini hanya level orang2 awam. Tapi jika kita berniat memaafkan kerana memang tidak ada yang sempurna di dunia ini yang boleh sentiasa memuaskan hati kita, pasti kita akan merasa bahagia.

Oleh itu aku sangat yakin bahagia itu juga tentang maaf.

Jika tidak, masakan kita diminta sentiasa untuk memohon ampun pada sang Pencipta, di saat hati ingin mencari ketenangan. Kerana tenang itu juga sebahagian besar bahagia. Wallahhualam.

P/s: aku rasa cerita bahagia ini masih boleh dikembangkan. Tapi disebabkan menaip menggunakan henfon, aku mudah bosan bercerita panjang. Pff~~

Mak Ayah

Kadang-kadang aku terfikir macam mana orang yang berhadapan dengan ibu bapa yang tak berapa elok. Maksud aku kalau mak ayah berperangai tak macam mak ayah yang sepatutnya.

Kalau aku lah, memang dah keluar status derhaka 24 jam.

Mak ayah kita sekarang, mungkin jauh lebih baik daripada mak ayah yang aku bayangkan ni. Tapi bukan sebab kita bertuah dapat diorang, cuma kita tak sekuat anak-anak mereka untuk diuji.

Allah dah sukat, kita tak mampu. Jadi Dia bagi kita yang lebih mudah.

Kerana bukan apa, seteruk-teruk mak ayah, se-brutal mana mereka, itu antara mereka dengan Allah. Tanggungjawab kita sebagai anak takkan pernah berbeza, tak ada level untuk tahap tanggungjawab terhadap mereka.

Kalau kita perlu bertanggungjawab dan hormat dari a-z, mereka yang kurang bernasib baik pun sama sahaja a-z.

Jadi lahirkanlah rasa bersyukur kita pada mereka walau siapa pun mereka.

Ingat tanggungjawab kita sebagai anak akan tetap dituntut. WALAU SIAPA PUN MEREKA.

Benar. Bukan mereka yang memberi nyawa.
Bukan mereka yang memberi hidup.
Tapi mereka adalah erti hidup.

Mak ayah. Selamat hari ibubapa. Setiap hari.

Kepada mak ayah mentua, anda juga adalah sangat terhebat kerana suami saya seperti suami idaman, yang menjaga seperti saya puteri.

Terima kasih ALLAH.

                                                        -sarah-

Monday, September 9, 2013

Terlintas di ingatan

Kalau nak cerita pasal kekaguman aku terhadap suami aku kat sini memang tak habis.

Jadi aku nak cerita pasal keburukan dia.

Pasal ni aku tak dapat fikir, mungkin tak ada.

Kadang-kadang rindu memang tak munasabah.

Selamat malam.

Saturday, September 7, 2013

Adab mendahului ilmu.

Saya teringat sewaktu berada di dalam sebuah pasar raya. Ada sepasang suami isteri dan seorang anak. Anak dalam lingkungan 4 tahun berada di dalam troli. Ayah masih memakai tag petronas. Pekerja petronas mungkin, daripada gayanya mungkin seorang jurutera. Ya lah, jarang pula dengar ada cikgu bekerja dengan petronas.Ibu juga seperti bekerjaya.

Saya bukan mahu curi dengar perbualan, tapi disebabkan kami mencari bahan di tempat yang sama, jadi saya terdengar perbualan anak beranak ini. Tapi di dalam english lah. Oleh sebab saya sedang memartabatkan bahasa melayu di sini jadi saya akan translate mana yang patut.

Si anak sambil main tab samsung, tak habis-habis minta barang dari mak ayah. Mak ayahnya pula ikutkan sahaja. Tiba-tiba si anak mahukan benda kereta mainan yang besar. Ayah kata tak boleh sebab sudah ada di rumah. Tiba-tiba si anak menangis sampai saya rasa mahu sahaja menekup mulut budak itu. Katanya "xkira, nak juga! Mesti beli!" Si ibu nampak sedikit malu dengan orang sekeliling. Terus ambil kereta itu dan terpaksa akur dengan kemahuan anak. Ayah cuma mampu geleng kepala.

Geram bukan kepalang rasanya melihat budak begini. Siapa yang kita patut salahkan?

Oleh itu saya berfikir, golongan bijak pandai pun tak semestinya mampu mendidik anak sebaiknya. Kerana mendidik anak bukan hanya dengan ilmu, tapi perlu dengan adab juga. Adab akan mencorak penerimaan ilmu. Entah. Itu yang saya rasa.

Oklah. Mahu krem saja rasanya jari menaip di henfon. Selamat malam :)

Thursday, September 5, 2013

Junjung kitab kosong

Cukup-cukuplah menjunjung kulit.

Isi nya entah ke mana.

Kalau ada sekalipun dah diganti dengan pewarna cap ayam. Nampak hebat cuma bila ditambah tandatangan mereka yang disanjung.

Bila ada yang sudah celik, mereka kata golongan ini salah tafsir kitab.

Biar buta huruf, takkan ada yang bersuara.

Mereka.... entah bila mahu binasa.


                                                    -sarah-

Wednesday, September 4, 2013

Aku..

Aku harap ada jalan untuk semua yang tertulis.

Aku perlu yakin Allah dah tulis jalan hidup aku yang setaraf dengan kemampuan aku.

Aku nervous.

Aku gembira tak terkata.

Aku....

Ya Allah...permudahkanlah semua urusan kami Ya Allah.. amin.

Monday, September 2, 2013

Seadanya, secukupnya

Laptop sudah tiada. Kalau aku rajin aku update. Guna henpon memang susah tambah-tambah lagi aku selalu salah taip.
Jadi aku perlu fikir cara penulisan yang lebih ringkas supaya aku tak tertekan menaip guna henpon. Sebab tu lah perkataan aku sudah kurang.

Sunday, September 1, 2013

Rindu. Rindu

Aku yang tak pernah lepas dari merindu

Aku yang tak pernah puas bersama

Aku rindu. Kamu. Suami. :'(