Saturday, September 7, 2013

Adab mendahului ilmu.

Saya teringat sewaktu berada di dalam sebuah pasar raya. Ada sepasang suami isteri dan seorang anak. Anak dalam lingkungan 4 tahun berada di dalam troli. Ayah masih memakai tag petronas. Pekerja petronas mungkin, daripada gayanya mungkin seorang jurutera. Ya lah, jarang pula dengar ada cikgu bekerja dengan petronas.Ibu juga seperti bekerjaya.

Saya bukan mahu curi dengar perbualan, tapi disebabkan kami mencari bahan di tempat yang sama, jadi saya terdengar perbualan anak beranak ini. Tapi di dalam english lah. Oleh sebab saya sedang memartabatkan bahasa melayu di sini jadi saya akan translate mana yang patut.

Si anak sambil main tab samsung, tak habis-habis minta barang dari mak ayah. Mak ayahnya pula ikutkan sahaja. Tiba-tiba si anak mahukan benda kereta mainan yang besar. Ayah kata tak boleh sebab sudah ada di rumah. Tiba-tiba si anak menangis sampai saya rasa mahu sahaja menekup mulut budak itu. Katanya "xkira, nak juga! Mesti beli!" Si ibu nampak sedikit malu dengan orang sekeliling. Terus ambil kereta itu dan terpaksa akur dengan kemahuan anak. Ayah cuma mampu geleng kepala.

Geram bukan kepalang rasanya melihat budak begini. Siapa yang kita patut salahkan?

Oleh itu saya berfikir, golongan bijak pandai pun tak semestinya mampu mendidik anak sebaiknya. Kerana mendidik anak bukan hanya dengan ilmu, tapi perlu dengan adab juga. Adab akan mencorak penerimaan ilmu. Entah. Itu yang saya rasa.

Oklah. Mahu krem saja rasanya jari menaip di henfon. Selamat malam :)