Thursday, September 12, 2013

Bahagia... tentang rasa.

Oleh kerana aku masih dalam cuti, aku banyak masa untuk menulis. Cuma bila cuti, badan berehat, otak juga berehat. Jadi aku tidak membaca, tidak memerhati, tidak mencari, jadi tidak ada isu yang boleh dijadikan isi. Susah juga begini.

Tapi aku mahu bercakap tentang rasa bahagia.

Bahagia itu indah. Keindahan itu dingin. Bahagia itu gembira. Ya sudah tentu kalau dijenguk dari sudut definasi. Bahagia itu juga lahir bila kira membahagiakan orang lain. Bahagia itu nyaman. Bahagia itu begitu dan begini...

Aku cuba untuk lihat dari sudut lain. Aku lihat sekeliling. Aku fikir bahagia itu juga tentang maaf.

Minta maaf dan memaafkan itu mengundang bahagia. Bahagia itu cukup dekat dengan maaf.
Sebagai contoh jika aku merajuk dengan suami aku, dan bila aku sedar aku sudah mencari dosa percuma, aku pun minta maaf. Bukan susah pun. Cuma ego sajalah yang ada pun jika nak dipertimbangkan. Jika sebelum kahwin, memanglah aku selalu menderhaka. Tapi buat apa cerita sebelum kahwin, nyata tidak mengundang pahala. Berbalik kepada cerita asal, terlafaz sahaja maaf, bahagia itu macam pelangi selepas hujan. Itulah erti bahagia yang sebenar.

Contoh lain pula, jika kita tidak puas hati dengan sesuatu perkara mesti kita akan rasa mahu maki sahaja. Lagi2lah tahap iman kita ini hanya level orang2 awam. Tapi jika kita berniat memaafkan kerana memang tidak ada yang sempurna di dunia ini yang boleh sentiasa memuaskan hati kita, pasti kita akan merasa bahagia.

Oleh itu aku sangat yakin bahagia itu juga tentang maaf.

Jika tidak, masakan kita diminta sentiasa untuk memohon ampun pada sang Pencipta, di saat hati ingin mencari ketenangan. Kerana tenang itu juga sebahagian besar bahagia. Wallahhualam.

P/s: aku rasa cerita bahagia ini masih boleh dikembangkan. Tapi disebabkan menaip menggunakan henfon, aku mudah bosan bercerita panjang. Pff~~