Tuesday, September 17, 2013

Kisah seorang Penulis

Setiap kali aku menulis aku berharap akan ada perkataan yang akan menjadi bahan moral kepada pembaca.

Walaupun aku bukan penulis yang hebat, yang mampu membawa fikiran pembaca keawang-awangan, yang menggunakan bahasa yang mampu mencairkan hati pembaca, yang selalu melancong dan boleh memberi info tentang negara orang, yang selalu update dengan fesyen semasa,  aku tetap akan terus menulis.

Oleh kerana aku bukan penulis yang bekerja dengan penerbit buku, aku tidak pernah rasa terdesak untuk menulis. Malah gaya penulisan aku juga tidak perlu terikat dan boleh bersifat selamba.

Dan yang paling penting, aku bukan pembaca, aku adalah penulis bahan penulisan aku. Jadi aku tidak perlu peduli tentang pilihan pembaca. Aku tidak mengira mata yang memandang tulisan aku, aku tidak peduli tentang siapa mereka yang membaca, cukup aku puas hati dengan luahan fikiran aku yang kadangkala semak di kepala bila tidak dikeluarkan.

Cuma aku pernah terbaca, kata-kata yang lebih kurang begini

          "Jika anda seorang penulis, moral dalam setiap penulisan adalah perkara paling penting"

Tapi jika setiap penulisan mahukan moral susah juga. Mesti aku tidak boleh meng-update post seperti   "tadi saya ingin membeli santan di kedai, tetapi tidak cukup duit. Dengan rasa malu saya pun pulang begitu saja". Tentu sahaja entah di mana moralnya.

Jadi aku berfikir, lebih elok aku tinggalkan tanggungjawab ini kepada pembaca. Kerja aku cuma menulis. Biarkan pembaca yang mencari moral sendiri seperti contoh santan di atas, jika difikirkan moralnya "sudah tahu ingin ke kedai kiralah duit secukupnyaa dulu". Sampai di sini sajalah.

Doa aku agar setiap apa yang ditulis bermanfaat dan akan menjadi pemberat di sebelah kanan kelak. Amin.